Follow:

Baca Berita Terbaik di sini!

Search
Close this search box.
/
/
Kerugian Negara Rp1,7 Miliar Berhasil Dikembalikan oleh Kejari Kukar, Tindak Lanjut Kasus Korupsi
Foto: Suasana penyerahan kerugian uang daerah dari dua tindak pidana korupsi yang terjadi di Kukar. (Istimewa)
Foto: Suasana penyerahan kerugian uang daerah dari dua tindak pidana korupsi yang terjadi di Kukar. (Istimewa)

Kerugian Negara Rp1,7 Miliar Berhasil Dikembalikan oleh Kejari Kukar, Tindak Lanjut Kasus Korupsi

TENGGARONG – Dalam sebuah aksi nyata melawan korupsi, Kejaksaan Negeri Kutai Kartanegara (Kejari Kukar) telah berhasil mengembalikan kerugian negara sebesar Rp1,7 miliar. Dana tersebut dikembalikan dari dua kasus korupsi yang telah menjadi sorotan publik: korupsi embung di Desa Bukit Pariaman, Kecamatan Tenggarong Seberang, dan korupsi pengelolaan anggaran APBDes Desa Muara Salung, Kecamatan Tabang.

Ari Bintang Prakosa Sejati, Kepala Kejari Kukar, mengungkapkan bahwa korupsi APBDes Desa Muara Alung pada tahun 2019 dilakukan oleh Kepala Desa, Liah Hingan Anak, dengan total kerugian finansial negara sekitar Rp172 juta. Di sisi lain, kasus embung di Desa Bukit Pariaman pada tahun 2020 melibatkan tiga orang yang sebelumnya menjabat sebagai Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK), dan pihak ketiga dari CV Sepakat Raya.

Berdasarkan audit Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), ditemukan bahwa manipulasi spesifikasi teknis oleh kontraktor dalam pembangunan embung di Desa Pariaman telah menyebabkan kerugian finansial negara hingga Rp1,5 miliar.

“Kami telah mengembalikan dana tersebut ke kas daerah melalui Bank Kaltimtara, dengan total nilai pengembalian mencapai Rp1,7 miliar,” terang Bintang dalam konferensi pers bersama media, Selasa (26/3/2024).

Dengan adanya pengembalian kerugian negara secara penuh oleh ketiga tersangka, Kejari Kukar berencana untuk memberikan pertimbangan hukum yang proporsional dalam proses penuntutan.

“Kami akan memberikan pertimbangan dalam penentuan hukuman, mengingat mereka telah mengembalikan kerugian negara,” kuncinya. (Adv/DiskominfoKukar)

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram